ngGunungkidul, Jaréné?!

6 01 2008

Bicara ngGunungkidul, ada beberapa keywords, kata-kata kunci, yang sangat identik dan melekat padanya, paling tidak ini kualami dalam beberapa pengalamanku di rantau pulau sebrang ini. Keywords atau kata-kata kunci tersebut adalah, pantai, kekeringan, urban workers, ndeso, exotic bizarre foods, makanan khas, dslbg.Pernah suatu waktu ketemu sama orang, ditanya dari mana asalnya, pas kujawab dari ngGunungkidul dia langsung nyahut, wah pantainya bagus-bagus ya, keren-keren, ada Baron (ini yang pasaran), Kukub, Wediombo, Krakal, P. Drini dlsbg. Biyasanya yang responden pantai ini pernah mengalami masa-masa muda di Djokdja dan didominir oleh kalangan mahasiswa. Malah ada yang crita pengalaman “mojok”nya di salah satu pantai cinta di ngGunungkidul. Laen waktu ketemu responden kekeringan yang dengan “sadish”nya menceritakan kabar-kabar kekeringan di ngGunungkidul yang diya denger, liyat dan baca dari berbagai sumber. Untuk itu terkadang aku harus meluwangkan sedikit waktu guna memberikan pencerahan kepada responden tipe tersebut. Karena dari “crita2 sadish” mereka seakan-akan ngGunungkidul itu nggak ada ijo-ijo nya, tandus everywhere, kuwering kerontang, pokoknya mengenaskan lah. Akhirnya dengan beberapa jurus pencerahan, inphormasi yang sebenar-benarnya tentang ngGunungkidul pun ter-deliver ke satu lagi pasiyen.

Saat laen, ngobrol-ngobrol ngalor-ngidul, ngulon-wetan bareng kenalan anyar, tanya tempat asal, pas tahu dari ngGunungkidul langsung mem-vonis bahwa daerahku adalah identik dengan urban workers yaitu para buruh bangunan, pembantu, pedagang kaki lima dlsbg. Tak dapat dipungkiri memang bahwa ngGunungkidul adalah salah satu produsen urban workers dengan market share yang cukup lumayan di berbagai kota di tanah Jawa. Namun sayangnya komposisi urban workers dari ngGunungkidul masih didominir oleh marginal workers yang mengais rejeki dari sektor non formal di perkotaan. Dimana tidak sedikit diantaranya yang akhirnya menjelma menjadi enterpreneur sukses, meski mayoritas masih banyak yang biyasa-biyasa ajah, atau bahkan bernasib mengenaskan di kota. Kadang kupikir, someday ngGunungkidul bakalan suepi nyenyet koyok kuburan, karena warganya pada mburuh ke kota. Tapi untungnya masih banyak young highlanders yang tidak tergoda kemilaunya Monas, memilih tunggu ngebrok tumbuh dan berkembang di kampung halamannya.

Salah satu yang “khas” dari ngGunungkidul laennya adalah, ndeso! Wong ngGunungkidul akan langsung mudah dihakimi sebagai wong ndeso, atau dalam bahasa Uganda nya “kampungan”, atau dalam bahasa Eskimo nya “udik”, atau dalam bahasa Aborigin nya “villager” ) Memang mangkel-ké terkadang kalo ketemu “pasiyen” yang “belum sembuh” itu, yang masih terjangkit sindrom “buta ngGunungkidul”. Tapi gak papa, kata Tukul, biyar ndeso yang penting rejeki kutho!

Trakhir yang banyak diingat orang mengenai ngGunungkidul adalah, makanannya! Karena sangking ngGragasnya ngGunungkidulers sampe ngamuk apa ajah dimakan, jadinya terdapat beragam jenis makanan yang aneh-aneh di ngGunungkidul. Salah satu jenis makanan yang heboh tersebut adalah Belalang Goreng. Penganan exotic nan kriuk-kriuk dan lezath ini cukup mudah ditemuwi di ngGunungkidul, di pasar, warung-warung angkringan, dlsbg. Kalo mau nyari yang mentah dan pengen ngolah sendiri juga bisa hunting di sekitar ruwas jalan Wonosari – Semanu. Disitu biyasanya banyak ditemukan para trader-trader Belalang di pinggir-pinggir jalan yang siyap melayani kebutuhan belalang kita dengan harga yang terjangkau.

Kalo sudah puwas makan Belalang Goreng, Laron Goreng dan Olan-olan Bakar, mungkin pengen “tobat” kembali ke makanan yang benar, ngGunungkidul adalah termasuk surganya wisata kuliner. Ada Bakmi Jawa yang suedabh, Sego Abang yang klasik, Thiwul Krawu yang nikmath, Wedangan Teh Poci di lesehan yang ngangeni, berbagai Bakso Aseli Wonosari yang tobh abish, Sate Kambing Karangmojo Pak Turut yang mantabh, dlsbg. Banyak orang yang saya temuwi mempunya kenangan manish dengan aneka kuliner ngGunungkidul. Biyasanya yang menjadi top hits adalah Bakmi Jawa dan Sego Abang yang memang cukup legendaris.

Mungkin ada yang punya pengalaman serupa, atau ada pengalaman baru tentang ngGunungkidul Jaréné?! Apa kata-kata orang tentang ngGunungkidul?! Silakan diposting di comments bawah ini. Monggo..! ) @titov.01.42.am

juga diposting disini


Actions

Information

18 responses

8 01 2008
sigid

Podho wae mas, aku nek ngomong asale seko ngGunungkidul mesti terus disambung ngomongke masalah kekeringan. Ming aku mesti nyaut, “saiki wis ono PAM”. Padahal PAMe ra mesti mili (ming ra perlu diomongke).
He he, atawis 2 minggu kepungkur aku ya bar seko pak Turut mas😛
Ming sek cabang Kepek ……

8 01 2008
titov

Hehe, senasiBH seperjuwangan 😀 tapi nèk ngomahku PAMé mili terus, malah sumuré sing mampet, amargo ra tau ditimbo..

atawis 2 minggu kepungkur aku ya bar seko pak Turut mas😛
Ming sek cabang Kepek ……

Naah, saté Turut cabang Kepek sing ngarep komplèk kantor Agraria, Catatan Sipil kuwi pas sebelah ngomahku. Omahku mung mburiné rodo nyérong sithik karo warung saté Turut cabang nJeruk Kèpèk.

*Cegelek…! Ngulu idu…!*

9 01 2008
sigid

Walah, nerarti nek nang omah mben dina tuku sate no:mrgreen:
Eh mas, he he, kok seneng banget nganggo ukoro “BH” to seperti

senasiBH

*ditimpuk*

9 01 2008
titov

Walah, nerarti nek nang omah mben dina tuku sate no:mrgreen:

wah, ra perlu tuku no, mangan nganggo sego kecap wae wis rasa sate, lha wong ambune preng-prengan tekan ngomah
trenslet: wah, gak perlu beli dwonk, makan pake nasi kecap aja sudah berasa sate, karena baunya (sate) berkeliyaran sampe rumah 😆

Eh mas, he he, kok seneng banget nganggo ukoro “BH” to seperti

aku bukane seneng nganggo ukoro “BH”, tapi cuma seneng hajroning “BH” 😛

13 01 2008
rozenesia

AGGGHHHH!! *pusing*

Baru setengah taun di Jogja, ndak pernah ke Gunung Kidul ane…😆

13 01 2008
titov

AGGGHHHH!! *pusing*

Baru setengah taun di Jogja, ndak pernah ke Gunung Kidul ane…😆

wah, brarti anda termasuk orang yang merugi..
ndak pernah merasakan romantisme menaiki Beverly Hills Bukit Pathuk, tuk menikmati sanset dan kerlap-kerlip lampu Jogja di malam hari sambil menyantabh jagung bakar… sllurrbh… 😀

14 01 2008
Dimas

pengen ngerasain belalang gorengnya, sepertinya yummy😀
salam kenal😉

14 01 2008
dodo

kalo goa cerme itu apa juga di gunung kidul? saya pernah caving di sana lo!

14 01 2008
titov

@ dimas,
Yebh! Salam knal juga mas🙂
ngGunungkidul memang gudangnya bizarre exotic foods, belalang goreng yang kriuk2, olan-olan bakar, laron goreng, ulat pohon besi goreng, dlsbg… Yummy (bagi yang doyan) 😀

@dodo,
Goa Cerme di mBantul mas. Tapi kalo urusan goa-goa-an, ngGunungkidul termasuk jagonya juga. Takkan habis dijelajahi sangking banyaknya. Dulu waktu esema pernah juga dolan-dolan ke goa grèmèng (trenslet: goa raba). lucu juga sih pas tau napa dinamakan goa grèmèng, yaitu karena stalaktit diatabh goa berbentuk persis seperti buah dada perempuwan lengkabh dengan tombol kenobh di ujung, yang mengundang para cavers tuk menggrèmèng (meraba) nya 👿 😆
horornya pas lagi asik menggrèmèng, obor sabut kelapa yang kita bawa padam apinya, langsung dah gelabh gulita, dan terpaksa kita menggrèmèng tuk mencari jalan kluwar 😕

14 01 2008
shinobigatakutmati

wah critanja orang puorte ricou keren2x ajah XD~ <— narsees mode : on

14 01 2008
qzink666

Ketika mendengar kata “Gunung Kidul” jujur saja yg pertama kali terlintas di pikiran saya pun tentang kekeringan itu, bro..
Sepertinya saya termasuk pasien yg mesti diceramahin itu ya..
Btw, belalang goreng?? Kok namanya mirip belalang tempur-nya Ksatria Baja Hitam yak?
*kabuuur..*

14 01 2008
titov

@ shinobinarsees,
pwerto riko memang keren2 bro, dulu temen2 kuliyah sayah yang motor-nya ber-plat R, rata2 cakep2 (yg cewek) 🙂 kalo gak percaya tanyah si Jo.

@qzink666,
wah, nambah satuh lagih nih pasiyen sayah 😀

*cekok’i belalang goreng biyar sembuh*

15 01 2008
sigid

lucu juga sih pas tau napa dinamakan goa grèmèng, yaitu karena stalaktit diatabh goa berbentuk persis seperti buah dada perempuwan lengkabh dengan tombol kenobh di ujung, yang mengundang para cavers tuk menggrèmèng (meraba) nya👿😆

Ck..ck…ck…😯
*ngelus stalaktit dada*

26 01 2008
bearnuts

sempat salah nggrèmèng ngga mas pas nyari jalan keluar?

26 01 2008
titov

sempat salah nggrèmèng ngga mas pas nyari jalan keluar?

sayangnya nggak 😦
secara kita semuwa, lakilaki, kalo salah nggrèmèng bisa2 maen anggar 😆

*lesson for today: next time, kalok caving kesonoh lagih, jangan sama temen cowok* 😈 😀

21 02 2008
Jhonie

Mendengar gunungkidul ….. rasane pengen mulih … mas ….

21 02 2008
titov

Iyo Jhon, homesick akut jadi kambuh..
Nek kowe enak mulihe tinggal numpak maju lancar, aku kudu nglangi nyebrang sunda strait..😀

23 10 2010
ADITYA

ayo do mulih wae cah..mbangun ndeso!!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: